Blokade Qatar, Langkah Awal Trump Kacaukan Timur Tengah

 

Presiden Amerika, Donald Trump,  melangkah pasti bulan lalu dengan Raja Salman, bersinergi dalam tujuan kebijakan luar negeri mereka. Sunni Arab Saudi membenci Syiah Iran, saingan utamanya di regional tersebut. Begitu juga Donald Trump. Dia juga tampaknya setuju dengan pandangan Saudi bahwa penyandang dana terorisme yang paling mengerikan di Timur Tengah adalah “sheikhdom” kecil di Qatar.

Tanggal 5 Juni, Trump bertepuk tangan saat Arab Saudi, Bahrain dan Uni Emirat Arab memutuskan hubungan diplomatik dengan Qatar. Tak hanya itu, rival Qatar itu juga memblokade jalur darat, laut dan udara. Negara-negara Teluk memberi warga negara Qatar 14 hari untuk angkat kaki dari negaranya masing-masing.

UEA menyatakan bahwa siapa pun yang mengeluarkan pernyataan dukungan untuk Qatar dapat dipenjara hingga 15 tahun. Donald Trump pun men-tweet, “Mungkin ini akan menjadi awal dari akhir kengerian terorisme!”

Meskipun kecil, tetapi Qatar tetaplah negara penting. Negara ini adalah penghasil gas alam cair terbesar di dunia juga soal transportasi penerbangan.

Qatar juga menjadi tuan rumah bagi Al Jazeera, jaringan media yang lekat dengan Timur Tengah dengan siaran yang lugas tanpa sensor (asalkan tidak mengkritik monarki Qatar). Qatar memiliki hubungan baik dengan Iran, yang bekerja sama dengan memanfaatkan ladang gas yang luas. Qatar juga mendukung Ikhwanul Muslimin (Muslim Sunni), wajah paling populer dari partai politik Islam.

Semua hal di atas membuat Arab Saudi membencinya.

Rezim Saudi telah mencoba di masa lalu untuk membungkam Qatar sesuai kehendaknya, namun gagal. Qatar menjadi tuan rumah pangkalan udara Amerika yang besar, yang sampai sekarang membuatnya merasa aman. Tapi dengan keberadaan Trump di Gedung Putih hari ini, tidak ada yang begitu yakin Qatar tetap bisa aman.

Tidak ada alasan konkret yang dijelaskan untuk memblokade Qatar. Ada banyak rumor bahwa Qatar mendanai terorisme. Tuduhan ini, yang juga dituduhkan pada orang Saudi yang kaya, tidak dapat dibuktikan, meskipun Financial Times melaporkan bahwa Qatar membayar $ 1 miliar kepada Iran dan afiliasi al-Qaeda untuk membebaskan bangsawan Qatar yang disandera saat melakukan perjalanan berburu elang ke Irak. Uang tebusan senilai satu miliar dolar akan  dapat membeli banyak bahan peledak.

Blokade tersebut telah memecah Dewan Kerjasama Teluk (GCC), yang sampai sekarang merupakan kekuatan yang efektif untuk menjaga stabilitas di wilayah yang tidak stabil tersebut. Blokade ini dapat mendorong Qatar, juga Kuwait dan Oman, dua anggota GCC lainnya, yang secara tajam menolak untuk mendukung langkah Saudi, lebih jauh merapat ke dalam pelukan Iran.

Kemarahan akhirnya bisa mendingin, namun beberapa pengamat khawatir bahwa harga dukungan Arab Saudi akan menjadi pemberontakan wartawan Al Jazeera nasibnya dipertaruhkan atas konflik ini.

Dukungan Donald Trump untuk tindakan Saudi juga merusak kredibilitas Amerika. Ini menunjukkan bahwa, di bawahnya, negara adidaya dapat dengan mudah meninggalkan sekutu-sekutunya setelah mengobrol singkat dengan musuh mereka.

“Selama perjalanan saya baru-baru ini ke Timur Tengah, saya menyatakan bahwa tidak akan ada lagi pendanaan Ideologi Radikal. Semua pemimpin menunjuk Qatar, lihatlah!” Tweet Mr Trump pada tanggal 6 Juni. Tipe kebijakan luar negeri yang sederhana yang melekat pada pemerintahannya berebut untuk mengecilkan kata-kata yang begitu rendah dan tenang. Mungkin ia menyadari kesalahannya, Trump lalu menawarkan jasanya sebagai mediator keesokan harinya.

Sekarang semuanya berjalan lancar

Abdel-Fattah al-Sisi, presiden Mesir, juga telah memutuskan bahwa Mr Trump adalah seorang pemimpin Amerika yang akan membiarkan dia menganiaya musuh-musuhnya tanpa hambatan. Pada tanggal 23 Mei, dua hari setelah kedua pria tersebut bertemu dan saling memuji di Riyadh, Sisi menangkap musuh politiknya karena diduga melakukan tindakan tangan tidak senonoh pada sebuah demonstrasi lima bulan sebelumnya.

Pada tanggal 25 Mei, pemerintah Mesir memblokir akses ke situs-situs Mada Masr, surat kabar liberal terkemuka Mesir, dan 20 media lainnya, termasuk Al Jazeera dan Huffpost Arabic. Di Bahrain, pihak berwenang membunuh lima orang dan menangkap 286 lainnya dalam sebuah serangan di rumah seorang ulama Syiah; Tak lama setelah itu, mereka membubarkan partai oposisi sekuler utama. Amerika pasti pernah keberatan dengan semua ini. Namun, kini tidak lagi. Dan itu adalah resep Trump untuk Timur Tengah yang kurang stabil.

 

Sumber: http://www.economist.com