Apa yang Didapat Amerika Dalam Enam Tahun Perang Suriah?

Kekalahan ISIS di Suriah semakin nampak. Terlihat tentara Suriah mulai merangsek ke beberapa posisi ISIS terakhir di timur. Lagi-lagi, Washington mencari alasan baru untuk mempertahankan kehadiran militer AS yang ilegal di negara ini. Alasan awal mereka untuk melakukan intervensi telah lama terungkap sebagai kebohongan lain.

Presiden Obama pada awalnya melibatkan militer AS di Irak dan Suriah bertujuan untuk “mencegah genosida” Yazidis dan berjanji bahwa operasi tersebut tidak akan beralih ke “sepatu bot AS di tanah”.

Itu tiga tahun yang lalu dan militer AS terus-menerus terlibat sementara Kongres terus menghindari kewajiban konstitusionalnya.

AS bahkan membangun pangkalan militer di Suriah meski tidak memiliki izin untuk melakukannya! Bayangkan jika Suriah mulai membangun pangkalan militer di AS melawan keinginan rakyatnya.

Setelah enam tahun perang, Suriah meninggalkan bekas yang sekarang masih berada di Suriah; ISIS, Al-Qaeda, Tentara Kurdi, pemberontak yang dibacking AS. Menurut sebuah laporan baru-baru ini, AS telah mengirim senjata senilai dua miliar dolar ke pejuang di Suriah melalui Eropa timur. Sebagian besar senjata ini berakhir di tangan ISIS secara langsung, atau secara tidak langsung melalui “moderat” membawa senjata mereka bersama mereka saat bergabung dengan ISIS atau al-Qaeda.

“Assad harus pergi,” kata Presiden Obama kembali pada tahun 2011, karena dia mengklaim bahwa pemimpin Suriah telah melakukan genosida terhadap bangsanya sendiri dan bahwa perubahan rezim adalah satu-satunya cara untuk menyelamatkan orang-orang Suriah.

Kemudian awal tahun ini, ketika Aleppo timur akan dibebaskan oleh pemerintah Suriah, neocons memperingatkan bahwa Assad akan mengusir dan membunuh semua penghuninya. Mereka memperingatkan bahwa penduduk Aleppo timur akan melarikan diri dari tentara Suriah.

Tapi ada sesuatu yang sangat berbeda terjadi. Menurut Organisasi Internasional untuk Migrasi PBB, 600.000 pengungsi kembali ke Suriah pada bulan Agustus. Setengah dari mereka yang kembali ke Aleppo, di mana kami diberitahu bahwa Assad menunggu untuk membunuh mereka.

Apa yang terjadi? Neocons berbohong. Sama seperti mereka berbohong tentang Libya, Irak, dan sebagainya.

Meskipun sebagian besar diabaikan oleh media arus utama, baru minggu ini seorang Kristen dipilih sebagai pembicara di parlemen Suriah. Pembicara baru tersebut adalah seorang lulusan hukum Kristen Orthodox berusia 58 tahun dan anggota partai Baath Presiden Assad.

Mengapa nampaknya kebijakan AS di Timur Tengah selalu menyakiti orang Kristen? Di Irak, orang-orang Kristen menderita secara tidak proporsional dari invasi AS tahun 2003. Sebenarnya hampir tidak ada orang Kristen yang tersisa. Mengapa tidak ada lagi kelompok Kristen AS yang menuntut agar AS keluar dari Timur Tengah?

AS tidak akan pergi dengan sendirinya. Dengan ISIS yang semuanya dikalahkan di Suriah, banyak di Washington menyerukan agar militer AS melanjutkan pendudukan ilegal bagian-bagian negara tersebut untuk melindungi pengaruh Iran!

Tentu saja sebelum tindakan militer AS di Irak dan Suriah ada pengaruh Iran yang jauh lebih sedikit di wilayah ini!

Jadi, intervensi luar negeri AS menghasilkan masalah baru yang hanya dapat diatasi oleh lebih banyak intervensi AS? Inilah cara terbaik industri militer AS merampok uang rakyat Amerika (melalui pajak) sambil memperkaya diri mereka sendiri!

Apa yang telah dicapai Amerika di Suriah? Ternyata tidak ada…

 

sumber: antiwar