Israel Mengekspor Program Penjajahannya ke Amerika

 

 

Jejak Israel lebih jelas di aparat keamanan AS. Fakta seperti itu bukan pertanda baik bagi rakyat Amerika umumnya. Sebuah Undang-undang “Antisemit” yang dirancang oleh kelompok lobi Israel, Komite Urusan Publik Israel Amerika (AIPAC), sebagai bagian dari “Agenda Pelobi 2017” akan menghukum setiap individu atau perusahaan yang memboikot Israel karena pelanggaran HAM Israel terhadap rakyat Palestina.

Hukuman berat berupa denda mencapai satu juta dolar, dan sampai 20 tahun penjara. Beberapa anggota Kongres ingin menolak UU tersebut, karena itu berarti subversi demokrasi AS. Namun, protes dapat diredam, ratusan perwakilan terpilih tersebut telah menyetujui prakarsa yang janggal tersebut.

Mengkritik Israel masih merupakan hal tabu di AS, di mana Kongres berkewajiban untuk melobi dengan tekanan dan suap, dan di mana naskah media tentang pendudukan militer ilegal Israel di Palestina dianggap kurang penting daripada di kalangan media Israel sendiri.

Namun, infiltrasi atas pemerintahan AS bukanlah hal baru. Namun sekarang lebih berani, karena tidak adanya cukup suara kritis yang mampu menciptakan keseimbangan yang serupa atau perdebatan serius mengenai masalah ini.

Selama bertahun-tahun, warga AS biasa telah jauh dari keseluruhan diskusi mengenai Israel dan Palestina. Subjek yang terasa asing, dirusak oleh propaganda Hollywood, kesalahpahaman agama dan tidak adanya pemahaman tentang sejarah.

Namun dalam beberapa tahun terakhir, Israel telah menjadi bagian integral kehidupan Amerika, walaupun kebanyakan orang tidak melihat pengaruh Israel.

“Setelah peristiwa 9/11, Israel memanfaatkan pengalamannya selama puluhan tahun sebagai kekuatan pendudukan untuk mencitrakan dirinya sebagai pemimpin dunia dalam kontra-terorisme,” dilaporkan Alice Speri di Intercept.

Pencitraan yang sukses telah menghasilkan perusahaan miliaran dolar Israel. Pembayaran besar-besaran tersebut merupakan hasil eksploitasi ketakutan Amerika terhadap terorisme, sekaligus menunjukkan Israel sebagai model yang ‘berhasil memerangi teror’.

(Baca juga: “Proses Perdamaian” Itu Ilusi, Keputusan Trump Bak Neraka Itu Fakta)

Dalam dua dekade terakhir, ratusan petinggi agen federal dan ribuan petugas polisi sejauh ini telah menerima pelatihan di Israel atau melalui seminar dan lokakarya yang diselenggarakan atas nama Israel .

Kelompok-kelompok seperti AIPAC, the Anti-Defamation League (ADL) dan Jewish Institute for National Security Affairs, dalam berbagai tingkatan, terlibat dalam mengubah angkatan kepolisian AS menjadi unit-unit militer yang mirip dengan struktur polisi Israel.

Sebagai kekuatan pendudukan, Israel telah mengaburkan batas antara polisi dan tentara. Di daerah seperti Yerusalem Timur di Palestina yang diduduki, kedua aparat tersebut berperilaku serupa. Mereka ‘ menembak untuk membunuh ‘ hanya karena sedikit provokasi atau kecurigaan. Terkadang, tanpa alasan sama sekali.

Alex Vitale, seorang penulis dan profesor sosiologi Brooklyn College, menggambarkan perjalanan reguler yang dilakukan oleh agen federal dan petugas polisi ke Israel.

“Banyak pemolisian yang diamati dan dibicarakan orang-orang dalam perjalanan ini adalah kepolisian yang terjadi dalam konteks yang tidak demokratis.”

“Konteks non-demokratik” ini melibatkan pemolisian, penghinaan dan pembunuhan yang seringkali dilakukan terhadap orang-orang Palestina yang diduduki. Alih-alih menekan Israel untuk mengakhiri pendudukannya terhadap orang-orang Palestina, pemerintah AS membawa “keahlian” Israel ke kota-kotanya sendiri.

Memang, fenomena polisi seperti militer AS telah membuat polisi lokal terlihat lebih seperti “penjajah” daripada individu yang disumpah untuk melindungi masyarakat.

Israel mengekspor taktik pendudukannya ke AS, dengan kontraktor militer Israel membuka anak perusahaan di seluruh negeri, mempromosikan teknologi pengawasan, dinding, peralatan pemantauan perbatasan dan taktik kekerasan mereka.

(Baca juga: Saudi dan UEA Tekan Yordania Untuk Tunduk Keputusan Trump Soal Al-Quds)

Orang Amerika harus khawatir, namun sebagian besar tidak menyadari pola yang mengganggu karena media jarang menyoroti pengaruh militer Israel terhadap kehidupan Amerika.

Sebuah perusahaan Israel, Elta North America (anak perusahaan Industri Kedirgantaraan Israel) adalah satu dari delapan perusahaan yang mendapat sejumlah besar uang untuk memproduksi sebuah prototipe untuk tembok yang akan dibangun AS di sepanjang perbatasan AS-Meksiko.

Dinding itu adalah salah satu janji utama yang dibuat oleh Trump selama kampanyenya untuk menuju Gedung Putih. Israel adalah negara pertama yang terburu-buru mendukung kata-kata Trump yang memecah belah tersebut.

“Presiden Trump benar. Kami membangun tembok di sepanjang perbatasan selatan Israel. Ini menghentikan semua imigrasi ilegal. Sukses besar dan Ide bagus, ” tweet Perdana Menteri Israel, Benjamin Netanyahu, saat itu.

Meskipun dukungannya terhadap Trump membuat marah Meksiko dan banyak orang Amerika, Netanyahu mengetahui investasi yang menguntungkan di tahun-tahun depan dengan sangat baik.

Memang, keamanan perbatasan AS telah menjadi sumber pendapatan utama bagi perusahaan Israel.

Salah satu kontrak murah hati itu adalah yang diberikan oleh Administrasi Obama kepada perusahaan Elbit Systems Israel. Dengan nilai $ 145 juta , perusahaan tersebut menyediakan peralatan pengintai dan membangun menara di sepanjang perbatasan Arizona/Sonora AS-Meksiko.

Elbit juga mengundurkan diri dari Boeing pada tahun 2006 untuk bergabung dalam program “DHS ‘Strategic Border Initiative.”

Magal Security System, perusahaan Israel yang telah membantu militer Israel dalam memperketat pengepungan di Gaza, secara aktif terlibat dalam industri keamanan AS yang sedang berkembang, dan merupakan salah satu perusahaan pertama yang membangun tembok untuk memisahkan Meksiko dari AS.

Taktik ilegal Israel sekarang menjadi model di AS, yang berencana untuk mengamankan kota-kotanya dengan polisi ala militer, memantau perbatasannya dan membatasi hubungannya dengan tetangganya.

Tapi faktanya adalah tembok Israel tidak dimaksudkan untuk pertahanan, melainkan untuk mencaplok tanah Palestina dan Arab, sambil memberi makan fobia ancaman nasionalnya yang bersembunyi di sekelilingnya.

Sementara tanggapan AS yang tidak hati-hati dan tanggapan kekerasan terhadap peristiwa serangan 11 September 2001 telah memberi kontribusi terhadap ketakutan Amerika yang ada di belahan dunia lainnya, kebijakan isolasionis Trump membuka jalan yang sempurna untuk infiltrasi Israel lebih lanjut terhadap pemerintah dan masyarakat Amerika.

Bukti dari semua ini sekarang dapat ditemukan di kota-kota besar di AS, berbagai perbatasan dan sistem pengawasan yang memiliki potensi untuk memantau setiap warga negara AS.

 

Sumber:  http://original.antiwar.com/

No Responses

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *