Timur Tengah dalam Jeratan OBOR China

Timur Tengah dalam Jeratan OBOR

Visi One Belt, One Road (OBOR) Presiden Xi Jinping adalah, menurut komunike media China, merupakan upaya untuk menghidupkan kembali Jalur Sutra pra-modern. Tetapi sementara Silk Road yang bersejarah, menurut sejarawan Valerie Hanson, terutama merupakan saluran pertukaran budaya dan agama, perulangannya modern dimaksudkan untuk mengubah Asia Barat secara ekonomi, dan lebih baik mengikatnya dengan pusat kekuatan manufaktur China melalui infrastruktur dan proyek ambisius.

Faktanya, visi Presiden Xi telah didahului pada tahun 2014 oleh pernyataan Perdana Menteri Li Keqiang di Forum Bao’ao di mana ia mengisyaratkan niat China untuk “secara kolektif menempa perkembangan masa depan Asia”. Para pembuat kebijakan Cina telah berusaha keras untuk menjelaskan bahwa OBOR sama sekali tidak akan tumpang tindih dengan kontribusi Cina untuk Organisasi Kerjasama Shanghai (SCO) atau kolaborasi yang sedang berlangsung dengan Asosiasi Negara Asia Tenggara (ASEAN), tetapi pada kenyataannya akan membuat payung untuk platform bisnis dan keamanan multi-track.

Baca juga:

Pendanaan untuk jalur kereta cepat antara Cina, Asia Barat (Timur Tengah) dan selanjutnya ke Eropa akan disediakan oleh Bank Infrastruktur dan Investasi Asia (AIIB) yang baru didirikan. Berkantor pusat di Beijing, AIIB awalnya memiliki modal US $ 10 miliar, hampir dua kali lipat jumlah yang awalnya disalurkan ke Bank Pembangunan Asia, yang dipimpin oleh Jepang dan Amerika Serikat.

Pada Oktober 2014, perwakilan dari 21 negara Asia telah menandatangani Nota Kesepahaman tentang Pembentukan AIIB, dan pada akhir Maret 2015, hampir 50 negara dari seluruh dunia telah mengajukan aplikasi untuk bergabung sebagai anggota pendiri. Ini termasuk Israel dan Iran, yang mana saat ini Beijing menikmati hubungan hangat dengan keduanya.

Secara umum, argumen utama yang dikandung oleh buku ini adalah bahwa tidak ada satu kerangka kerja pun yang dapat mengantisipasi hubungan China-Timur Tengah di masa depan. Jikapun ada, keterlibatan Cina lebih bersifat tripartit daripada bilateral karena didasarkan secara strategis dalam arsitektur kawasan yang dibentuk Amerika. Dengan kata lain, AS secara de facto adalah penengah bagi lobi-lobi China untuk mendekati, misalnya, penghasil minyak utama Arab Saudi, bahkan jika retorika China dan AS seolah-olah berselisih mengenai program nuklir Iran.

Baca juga:

Kepemimpinan Republik Rakyat Tiongkok (RRC) di bawah Xi Jinping saat ini tidak dapat digambarkan secara aktif sebagai upaya untuk merusak hegemoni Amerika di wilayah tersebut. Sebaliknya, ada irisan kepentingan antara China-Amerika di Timur Tengah yang mungkin dapat meredakan ketegangan lain antara AS dan China di masa depan, karena China menjadi lebih bergantung pada minyak Timur Tengah dan pada arsitektur keamanan Amerika yang memberikan navigasi gratis melintasi Selat Hormuz.

Bagian I buku ini menggabungkan empat studi tentang garis besar OBOR (One Belt One Road) dan AIIB (Asia Infrastructure and Investment Bank) dalam kerangka transnasional. Bagian ini dimulai dengan sebuah bab oleh analis terkemuka dari RAND, Andrew Scobell, yang mengamati bahwa masalah Timur Tengah sangat penting bagi China tidak hanya sebagai pemasok bahan bakar yang dapat digunakan untuk menghidupi industri dan perekonomian, tetapi juga dalam hal geo-strategi.

Dalam hal itu, orang mungkin menduga, Timur Tengah jelas menjadi prioritas dalam perencanaan jangka panjang China saat ini daripada Amerika Latin atau Afrika, dan hanya menomorduakan Asia Timur, Rusia dan Amerika Utara. Karena Scobell percaya bahwa Timur Tengah akan lebih penting bagi China di masa depan, orang-orang bahkan mungkin tergoda untuk berspekulasi bahwa pada akhirnya Timur Tengah akan sama pentingnya dengan Eropa di mata China.

Dalam Bab 2, mantan diplomat Tim Summers menyoroti asal-usul awal apa yang kemudian menjadi OBOR dalam pertimbangan domestik, yaitu, keinginan China untuk memajukan provinsi-provinsi Barat yang tertinggal secara ekonomi dengan mengikat mereka dengan pinggiran Asia dan dengan mengarahkan kelebihan kapasitas industri ke proyek-proyek infrastruktur di luar negeri.

Baca juga:

Dalam penilaian Summers, motivasi ekonomi dan perkembangan pemikiran China seputar OBOR jauh lebih besar daripada motivasi geopolitik, dan tidak ada dasar nyata – setidaknya untuk saat ini – untuk menduga inisiatif OBOR ini sebagai sarana yang bertujuan untuk merevisi tatanan dunia yang dipimpin AS atau menggusur AS dari Eurasia. Sebaliknya, Summers menyinggung emulasi China di AS dalam memperluas bantuan ke Asia Barat dan negara-negara Timur Tengah yang lebih miskin dengan cara yang cenderung mengakar daripada mencabut arsitektur kelembagaan geopolitik saat ini.

Yitzhak Shichor menawarkan perspektif yang sedikit berbeda di Bab 3. Dia menyoroti sifat inisiatif OBOR yang sangat top-down, serta propaganda media pemerintahnya. Seperti Scobell, Shichor kemudian berpendapat bahwa motif ekonomi saja tidak dapat menjelaskan mengapa China memilih untuk mendirikan AIIB saat ini, karena dalam pandangannya lembaga-lembaga nasional dan transnasional yang ada untuk memajukan integrasi ekonomi China dengan Asia Barat sudah sangat banyak. Salah satu contohnya adalah Bank Pembangunan Asia.

Namun, tidak seperti Scobell, Shichor skeptis tentang sejauh mana pembuat kebijakan luar negeri China menganggap serius Timur Tengah. Retorika memabukkan OBOR dan New Silk Road atau pengumuman AIIB tentang megaproyek infrastruktur, dalam penilaiannya, mungkin hanya menyembunyikan keinginan untuk menjangkau pasar maju Eropa di masa depan dengan lebih mudah.

Baca juga:

Shichor mengamati dalam konteks itu bahwa pangsa sepuluh anggota AIIB di Timur Tengah (11,04 persen) adalah dua kali lipat bagian mereka dalam volume perdagangan keseluruhan China saat ini (5,77 persen). Ketidakcocokan antara ambisi geopolitik, realitas ekonomi, dan ekspektasi media yang berlebihan ini, dalam interpretasinya, dapat menyebabkan kegagalan OBOR dalam jangka panjang.

Dalam Bab 4, ahli ekonomi Cina, Sara Hsu, menawarkan salah satu analisis imparsial pertama dari AIIB yang mulai tumbuh. Di luar geopolitik, Hsu berpandangan bahwa ada kebutuhan infrastruktur nyata di Asia yang dapat diisi AIIB dalam kemitraan dengan Bank Pembangunan Asia dan lembaga bantuan asing lainnya.

Bagian II dimulai dengan pandangan baru dari Sean Foley terhadap masa depan hubungan China-Saudi. Jauh dari mengabaikan peran utama energi yang banyak dibahas dalam hubungan bilateral ini, ia berpendapat bahwa ikatan kedua negara di tahun-tahun mendatang akan ditentukan oleh faktor tambahan yang jarang dieksplorasi penuh dalam literatur ilmiah: ikatan budaya dan sejarah dalam kerangka OBOR. Di sini, Foley melihat dimensi yang lemah, meskipun secara kognitif menguat, dari orang ke orang serta tekad Saudi untuk menyapih negaranya dari industry minyak melalui reformasi ekonomi, tidak seperti yang diprakarsai Beijing tiga dekade lalu.

Yang pasti, jejak budaya China di Dubai jauh lebih besar daripada di Riyadh. Namun, di tahun-tahun mendatang, Foley percaya OBOR akan menciptakan pilihan baru untuk China, Arab Saudi dan Amerika Serikat. Ketika kepentingan keuangan Arab Saudi di China tumbuh, kebijakan Riyadh harus semakin mendekati posisi China di Laut Cina Selatan dan sejumlah tempat panas lainnya – tidak peduli berapa banyak tekanan yang harus ditanggung Washington.

Dengan menggambarkan teori Interdependensi Kompleks, Gater-Smith mencoba dalam Bab 6 untuk mengetahui apakah perdagangan energi China yang tumbuh dengan Arab Saudi akan mengubah komitmen keamanan AS di Teluk. Apakah bisa dibayangkan bahwa kapal fregat China suatu hari nanti akan melakukan apa yang dilakukan Armada Kelima saat ini?

Baca juga:

GaterSmith berpendapat bahwa Cina pasti akan terus meningkatkan keterlibatannya dengan Arab Saudi secara politik dan ekonomi tetapi belum memiliki insentif (atau kapasitas) yang nyata untuk mengambil peran militer yang mahal ketika hal tersebut dengan sukarela disediakan oleh AS. Karena alasan ini, Gater-Smith berpendapat bahwa peran militer China yang dominan di Teluk yang bertentangan dengan AS juga tidak mungkin terjadi di masa depan.

Bab 7 menggeser sorotan di luar dunia Arab. Di sini, Yoram Evron menjelaskan bagaimana, setelah berdirinya hubungan diplomatik pada tahun 1992, China dengan bergairah mendekati Israel untuk meningkatkan pengetahuan militer, sehingga membangkitkan kemarahan Amerika. Keterbatasan pengetahuan militer mengurangi hubungan dalam dekade pertama abad kedua puluh. Namun, sejak 2011 Beijing telah memungkinkan volume yang lebih besar dari perdagangan sipil bilateral dan investasi keluar untuk membangun karena mencari peran geopolitik yang lebih besar di panggung dunia.

Kenaikan tren tersebut, menurut Evron, dimulai sekitar 2011, jauh sebelum OBOR diluncurkan. Namun OBOR kemungkinan akan meningkatkan hubungan bilateral lebih lanjut, dan orang tidak dapat mengesampingkan dalam konteks itu perusahaan-perusahaan China akhirnya diizinkan oleh pemerintah Israel untuk membangun koneksi kereta cepat strategis baru antara pelabuhan Laut Merah, Eilat, dan pelabuhan Mediterania, Ashdod.

Baca juga:

Dalam Bab 8, Wang Yu lebih jauh menggarisbawahi seberapa jauh hubungan ekonomi China-Israel telah berkembang selama dekade terakhir dalam menghadapi rasa saling curiga dan kemunduran awal. Peringatan keamanan nasional oleh mantan kepala Mossad, Efraim Halevy, tidak berhasil menggagalkan penjualan Tnuva, produsen produk susu Israel yang ikonik, ke perusahaan milik negara China, pada tahun 2014 merupakan kasus yang tepat. Yang juga relevan adalah fakta bahwa konglomerasi China yang dikelola secara pribadi, Fosun, tampaknya telah membeli merek kosmetik Israel Ahava, yang beroperasi di Tepi Barat yang disengketakan secara teritorial, tanpa meminta nasihat dari pemerintah China. Perkembangan semacam itu menunjukkan, dalam narasi Yu, tekad Israel untuk melihat Timur dan menurunkan ketergantungan ekonominya pada Barat.

Apa reaksi penduduk Palestina terhadap ikatan yang tumbuh antara Israel dan China? Guy Burton menjawab pertanyaan itu secara terperinci di Bab 9, sebagian mengambil dari wawancara langsung yang ia adakan di Tepi Barat. Burton berpendapat bahwa orang-orang Palestina melihat OBOR pada dasarnya dari segi ekonomi. Mesir dan Israel dipandang sebagai penerima manfaat yang mungkin, sementara ekonomi Gaza dikesampingkan.

Di akar rumput, bagaimanapun, Cina masih menikmati sisa-sisa popularitas di antara warga Palestina yang mendambakan kembali ke 1960-an ketika China adalah pendukung utama perjuangan Palestina pada panggung dunia. Lebih dari setengah penduduk Palestina memandangnya secara positif sebagai penyeimbang bagi AS.

Baca juga:

Pada saat yang sama, sedikit orang Palestina yang mengerti bahwa mereka sangat memahami China atau bahwa China berpotensi menggantikan AS, Eropa atau Rusia dalam hal ini dalam menyelesaikan sengketa wilayah dengan Israel. Karena itu, ada sedikit selera di antara orang-orang Palestina untuk menjangkau opini publik Cina di luar kontak resmi, dan dalam arti itu upaya lobi Israel di Cina telah mengumpulkan lebih banyak momentum.

Di balik layar, analis kebijakan luar negeri China sering merasa bangga dengan fakta bahwa negara mereka telah melakukan nol kesalahan di Timur Tengah selama beberapa dekade terakhir, sementara Amerika telah tersandung dari intervensi militer yang menghancurkan. Lebih jauh, seperti yang dicatat dalam Bab 10 oleh John Calabrese, pemanasan hubungan antara China, Israel dan Arab Saudi akhir-akhir ini tidak menghalangi hubungan China-Iran yang lebih baik.

Calabrese mengamati bahwa pencabutan sanksi Barat terkait nuklir terhadap Iran mungkin justru telah benar-benar menghilangkan hambatan utama untuk memperluas dan memperdalam hubungan China-Iran sambil memasok dorongan baru bagi China untuk mengintegrasikan Asia Barat ke dalam inisiatif One Belt One Road yang ambisius.

Judul buku:  China’s Presence in the Middle East: The Implications of the One Belt,One Road Initiative

Editor: Anoushiravan Ehteshami dan Niv Horesh

Penerbit: Routledge

Tahun Terbit: 2018

One Response
  1. May 20, 2019

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *